Pernah dengar pasal Marketoonist?

Baca sekali lalu dah dapat agak. Ada dua perkataan penting kat Marketoonist.

Pertamanya Market dan keduanya Cartoon. Boleh faham yang nama itu tentu ada kena mengena dengan aktiviti pemasaran dan kartun.

Kalau budak kampung jenis suka melawak, dia akan terus kata tentu Mat yang empunya nama Marketoonist tu jenis suka buat kartun punya pemasaran.

Ertinya buat kerja pemasaran yang tak real. Tak masuk akal.

Itu memang makna yang saya, seorang budak kampung, faham akan perkataan kartun. Kalau anda jatuh dari bangunan 20 tingkat, tak akan mati.

Selepas jatuh, hancur, masuk separuh badan dalam tanah, tak jadi apa-apa. Bangun gabuih punggung dan terus jalan.

Itu kartun.

Walau apapun yang anda tafsir dengan nama tu, semuanya betul dan boleh pakai.

Memang Tom Fishburne seorang pengasas kepada sebuah syarikat yang menggunakan kartun untuk tujuan pemasaran. Isi kandungan dalam wadah pemasarannya adalah dengan menggunakan kartun.

Saya tahu pasal Marketoonist dan Tom Fishburne ini bila baca buku ‘Company of One’. Buku yang ditulis oleh Paul Jarvis berkenaan kenapa kekal kecil merupakan satu perkara besar sekarang dalam dunia bisnes.

Menarik kan tajuk buku tu?

Saya cari dan baca buku tu sebab sering disyorkan oleh abang kita ni, Wan Hairul Azzuan. Dia sangat cekap menggunakan FB untuk tujuan iklan. Syarikat besar gunakan khidmatnya untuk uruskan kehadiran mereka di FB.

Mungkin sebab dia tinggal di Kuala Nerang yang senyap sunyi dari Pub & Bistro membuatkan dia sangat berkenan dengan konsep Company of One.

Bila saya buka dan baca kandungan buku tu, memang sangat menarik. Sesuai dengan jiwa saya dan sesetengah orang yang cintakan hidup yang damai.

Cintakan hidup cool jalan lenggang kangkung. Bukan hidup macam tikus yang pecut dalam sangkar berpusing.

Berhenti kerja, berniaga ikut rentak sendiri

Tom Fishburne ni asalnya kerja kat sebuah syarikat besar dalam industri makanan. Jawatannya masa tu Vice President dalam jabatan pemasaran.

Dia letak jawatan sebab nak lukis kartun!

Kalau kawan yang anda kenal baik, sedang kerja sebagai seorang pengurus besar di syarikat korporat, bagi tahu dia nak berhenti kerja dan nak jadi pelukis kartun sepenuh masa. Apa reaksi anda?

Kalau anda memang selama ini sakit hati kat dia, rasa jealous sebab dia sukses dalam kerja, mungkin anda support 100% hasratnya itu. Boleh ada peluang tengok macam mana dia rasa susah peritnya menyungkoq cari makan kat bawah sebagai rakyat marhaen.

Mungkin perkara sama berlaku pada Tom Fishburne.

Tapi, sebaliknya. Keputusan yang dia buat itu adalah sangat baik untuk dia. Baik dari segi kepuasan hidup dan juga kewangan.

Dia susun baik-baik semua perancangan yang dah dia buat untuk berhenti dan melukis kartun sepenuh masa. Memang itu yang dia suka selama ini sejak zaman kanak-kanak. Bila dia sambung belajar buat MBA, dia jadi penyumbang tetap lukisan kartun kat akhbar kampus.

Lepas habis belajar, dia minta kerja korporat. Itu tindakan logik. Lagipun dia bukan calang-calang. Lulusan Harvard. Takkan nak kerja lukis kartun kot.

Lukis kartun tinggal sebagai hobi masa lapangnya. Hobi yang dia lukis untuk kawan-kawan. Dia suka buat lawak pasal gelagat pemasaran korporat dalam bentuk kartun.

Kemudian orang mula share hasil lukisannya. Lama kelamaan mula dapat perhatian.

Lepas itu dia mula dapat permintaan lukis kartun untuk syarikat yang inginkan hasil lukisannya.

Dia buat, masa lepas kerja dan masa weekend. Pelanggan makin tersusun tunggu giliran. Dia dapat duit dan mula simpan sampai mencukupi dan akhirnya dia lambung surat berhenti kerja.

Bisnes bertambah baik bukan tambah besar

Selama 7 tahun (berdasarkan masa penulis buku company of one tulis pasal Tom Fishburn) dia buat kerja lukis kartun secara full time itu, pendapatannya adalah jauh lebih baik dari semua pelukis kartun lain.

Juga lebih baik dari hasil yang dia dapat  masa makan gaji dulu.

Tapi apa yang menarik. Yang jadi fokus tulisan saya kat sini adalah, dia tak tingkatkan pendapatannya dengan besarkan bisnes. Dia tak tambahpun jumlah pekerja, tak besarkan pejabat, tak tambah cawangan atau lantik ajen dan lain-lain seumpamanya.

Dia kekal dengan dirinya sendiri dan isterinya. Buat semua kerja dari rumah sahaja. Ada masa dia perlu pembantu dia pakai freelancers. Banyak masa kerja dia habiskan kat rumah lukis kartun dan layan anak-anak lukis kartun juga.

Nak kata Tom Fishburne tak reti berniaga, tentu dia bukan macam itu. Dia lulusan universiti yang sangat top di dunia. Dia tahu apa yang dia buat. Paling penting dia tahu apa yang dia mahukan. Dia tak mahu ikut jalan biasa yang hampir semua orang meleleh air liur nak buat.

Jalan biasa kebanyakan orang akan buat bila bisnes dah bagus, dia mula rekrut tambah staff. Tambah seorang demi seorang sampai penuh. Kemudian buka cawangan.

Berulang lagi proses tambah staff.

Kemudian buka lagi cawangan, diversify bisnes. Tambah produk. Dari buka workshop repair kereta, dia tambah jual tayar. Kemudian dia buat brake pad sendiri pulak. Lepas tu cari ajen, tawarkan francais dan berterusan ke depan besar dan besar sehingga anda akan dengar dia buat daging perap bersama rempah ayam goreng pulak.

Kemudian anda dengar dia dah ada HQ. Ada holding company yang dibawahnya ada 7 company dalam berbagai industri. Tak lama lepas tu anda dengar dia senaraikan syarikatnya di bursa saham.

Lepas itu dia ada cawangan di luar negara. Rakan niaga dari Bosnia dan Russia. Dah ada projek korek minyak di Balakistan.

Kemudian ceritanya difilemkan, masuk drama pukul 7 dengan bala tentera pekerja yang ramai sampai 200 ribu pekerja!.

Itupun bila interbieu, dia kata kerjanya masih tak habis.

Dia masih rasa kerdil dan ada perancangan untuk luaskan lagi empayarnya 10 kali ganda dari yang ada. Perghhhh …

Itulah kebiasannya.

Dunia korporat.

Tapi itulah yang Tom Fishburn tolak dan lawan arus.

Siapa kata itu cara terbaik dalam menjalankan perniagaan? siapa kata memang macam itu caranya bila ada syarikat?

Siapa kata semua orang kena ikut buat macam itu?

Dia lebih suka ambil konsep jadikan perniagaan lebih baik dan itu tidak semestinya bermaksud perniagaan perlu lebih besar.

Jadi, jika anda juga rasa jenis suka lawan arus. Tak mahu ikut kepala mereka yang telah dibasuh oleh drama pukul 7 petang, anda boleh pertimbangkan konsep ini.

Konsep untuk hanya berikan tumpuan kepada macam mana nak jadikan perniagaan anda, produk, servis dan lain-lain berkaitan lebih baik saban tahun. Lebih baik bermakna pelanggan beratur setia tak mau kat orang lain.

Lebih baik bila anda terpaksa naikkan harga supaya lebih ramai yang tak boleh ikut dan anda tak perlu layan ramai orang sangat. Hanya yang terpilih saja yang akan kekal untuk anda layan. Anda dan pelanggan dah jadi umpama isi dan kuku terpisah tiada.

Paling penting, kehidupan anda kekal selesa. Anda berjaya jadi seorang manusia dan bukannya pelakon dunia korporat yang tak ada kehidupan selain dari meeting dan business trip.

Salah ke besarkan syarikat?

Mungkin ada yang tertanya soalan tu.

Jawapannya, sudah tentu tidak!.

Bagi saya secara peribadi. Fokus pada aktiviti jadikan perniagaan anda itu lebih baik. Baik untuk anda dan baik untuk pelanggan yang anda nak layan.

Jika besar diperlukan. Sebab itu saja satu-satunya cara untuk jadikan syarikat dan perniagaan anda lebih baik, maka besarkanlah. Kalau ada pilihan lain, elok pertimbangkan pilihan lain itu.

Kenapa lebih baik buat macam itu?

Sebab ramai sangat saya jumpa kawan-kawan usahawan yang bila sembang pasal jadikan bisnes lebih baik, dia terus ingat pada besarkan syarikat. Tambah staff, tambah cawangan, tambah isteri supaya ada orang kepercayaan jaga cawangan baru.

Jangan teruja sangat dengan nak tambah cawangan dan segala aksesori bergemerlapan dunia korporat. Depa nak buka cawangan sampai ke Nepal, biarlah kat depa.

Kita fokus pada mencukupkan segala keperluan diri dan menambah baikkan lagi syarikat supaya kekal relevan, tahan lasak dan kukuh zaman berzaman tanpa perlu ke kutub utara dan selatan untuk buka satu lagi cawangan.

Subscribe

Subscribe now to our newsletter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*

CommentLuv badge