ayat_seribu_dinar_[1]Ini sambungan daripada siri yang sebelum ini berkenaan ayat seribu dinar. Kali ini diterangkan amalan ayat seribu dinar yang mampu membuatkan seseorang itu berjaya….klik sini untuk siri sebelumnya.

Pada hari pertama belajar mengaji Quran semula dengan Imam, saya disuruh ulang baca Surah Al-Fatihah berkali-kali oleh Imam. Setiap ayat ditegurnya.

Selesai habis saya baca satu ayat, Imam akan membacanya semula dengan nyaring dan menyuruh saya mendengar betul-betul setiap sebutan dengan makhraj, panjang dan pendeknya. Saya mengulang baca setiap ayat sehinggalah dia berpuas hati sebelum membaca ayat yang seterusnya.

Masuk hari kedua belajar mengaji Al-Quran selepas waktu asar

Keesokkan harinya sebaik saja selesai solat berjemaah dan berdoa, semua orang melangkah balik, saya terus mengambil Naskah Al-Quran dan duduk menunggu Imam.

Dia duduk dan mengamitkan tangannya memanggil saya mendekatinya.

“Baca doa penerang hati…!”, kata Imam.

Lalu saya membacanya dengan kuat, “robbishrohli….” sampai habis.

Kemudiannya dia menyuruh saya baca Al-Fatihah lalu saya membacanya satu persatu agar jelas dan teratur makhraj dan betul juga panjang pendeknya.

Masih mendapat teguran sedikit sebanyak dan disuruhnya saya mengulang lagi bacaan beberapa kali. Selepas beberapa kali ulang dan ulang bacaan fatihah barulah dia mula mengubah kepada ayat lain.

Saya ingatkan dia nak suruh mulakan membaca surah Al-Baqarah, tetapi rupanya dia suruh saya buka dari belakang.

“Baca surah lazim dulu”, kata Imam.

Maka saya mula membaca surah An-Nas dengan melihat Al-Quran.

Ditegurnya lagi satu persatu dan disuruhnya saya ulang beberapa kali setiap ayat sehingga dia berpuas hati. Imam perbetulkan segala harakat panjang pendeknya dan melarang saya kalut nak habiskan bacaan.

Dari situ saya sedar bahawa dia mahu saya baca dengan sempurna sampai dia berpuas hati dan bukannya untuk menghabiskan Khatam Al-Quran dengan cepat.

Begitulah saya belajar kesemua surah lazim daripada Imam.

Mula-mula disuruh baca sambil melihat Al-Quran. Kemudiannya bila dah betul disuruhnya pula tutup Al-Quran dan menghafalnya dengan bacaan yang sempurna samada sebutan atau tajwidnya.

Seperti biasa Imam akan bangun balik dan menyuruh saya tinggal mengulang baca sampai pukul enam petang.

Tinggallah saya di situ setiap hari keseorangan di Masjid Lama kubang Semang setengah jam menghafal apa saja yang disuruhnya.

Akhirnya saya menghafal habis surah lazim dengan betul hasil daripada teguran Imam dan mengulang hafal sampai pukul enam setiap hari. Selepas itu saya mula membaca surah Al-Baqarah.

Mula-mula hanya satu ‘Ain setiap hari dan selepas itu dia akan menunggu setengah jam mendengar bacaan saya setengah jam setiap hari.

Biasanya dalam masa setengah jam saya dapat membaca lebih dari 5 muka surat dengan bacaan yang sederhana lajunya dan betul tajwidnya. Untuk menghabiskan satu juzuk, biasanya akan mengambil masa dalam 45 minit.

Mengajar kelebihan amalan ayat seribu dinar

Tidak seperti zaman kanak-kanak dulu, Imam akan memberitahu kelebihan setiap ayat-ayat tertentu bila datang bacaannya.

Ada ayat yang dibaca jika orang sakit panjang tak kebah-kebah, ada ayat penerang hati, ada ayat doa dan berbagai lagi khasiat ayat saya ditunjukkan.

Bila sampai pada seribu dinar, Imam berkata, “kalau nak kaya amalkan ayat ini!”.

Pendek saja kata-kata Imam tapi telinga saya berdiri mendengar perkataan “Kaya!”.

Walaupun dah sering diberitahu sejak dulu, kata-kata Imam lebih memberikan daya ransangan yang berbeza tidak seperti sebelum ini.

Hasil daripada itu saya mula cuba memahami makna ayat seribu dinar tersebut. Saya membaca tafsiran satu persatu dan beginilah yang diberikan di dalam kitab Tafsir:

“Barang siapa yang bertaqwa kepada ALLAH, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar. Dan memberikannya rezeki dari arah yang tidak disangka-sangka. Dan barang siapa yang bertawakal kepada ALLAH, nescaya ALLAH akan mencukupkannya. Sesungguhnya ALLAH melaksanakan urusanNya. Sesungguhnya ALLAH telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” – (Surah AT-TALAQ : Ayat 2-3)

Kebanyakan orang yang saya tanya memberitahu maksud amalan ayat seribu dinar ini adalah membacanya dan  selalu diulang-ulang sebagai zikir.

Membacanya 3 kali sebelum tidur. Membacanya selepas solat 5 waktu. Membacanya setiap kali mahu keluar rumah.

Begitulah maksud amalan ayat seribu dinar bagi kebanyakan orang yang memang tak dinafikan ianya berkesan dan memberikan impak yang menakjubkan pada mereka yang menjadikan amalan ayat seribu dinar ini satu zikir.

Tetapi saya terbawa-bawa untuk memahami ayat keseluruhan dan bagi saya maksud amalan ayat seribu dinar tentulah bermaksud menjiwai apakah yang diperintahkan di dalam ayat itu.

Untuk itu kita perlu mengerti sekurang-kurangnya tafsir ayat dalam bahasa yang dapat difahami.

Daripada makna yang saya perhatikan pada setiap ayat tersebut di atas saya cuba gariskan kesemua perkara penting yang perlu difikirkan:

  • Barang siapa yang bertakwa kepada Allah, nescaya Allah akan mengadakan baginya jalan keluar
    • Ayat ini membawa saya berfikir bahawa Allah akan memberikan jalan keluar atau dalam bahasa saya ‘solution’ kepada setiap masalah yang kita hadapi ataupun kepada matlamat yang mahu kita capai, seandainya kita bertakwa padaNya.
    • Isi pentingnya di sini, untuk mendapatkan jalan penyelesaian pada apa saja masalah yang dihadapi, kita perlu bertakwa. Lalu saya mencari apa maknanya bertakwa.
    • Hampir semua penerangan berkenaan takwa menyatakan bahwa bertakwa adalah, menjalankan semua suruhan Allah dan meninggalkan segala laranganNya.
    • Bila dilihat ke belakang, saya melihat ramai orang yang bukan Islam berjaya mendapat jalan keluar dan berjaya dalam berbagai lapangan dan bidang yang memberikan manfaat kepada ramai manusia sedangkan mereka tidak bertakwa. Bagaimana mereka mendapat jalan keluar?
    • Bila saya perhatikan kesemua ciri-ciri orang yang berjaya dari kalangan bukan Islam, terserlah banyak sifat atau tabiat yang jika diamalkan bakal membawa kepada kejayaan.
    • Sifat-sifat tersebut adalah seperti, gigih berusaha, berdisiplin, merancang dengan terperinci, berkeyakinan, pemurah, berfikiran positif (bersangka baik),  dan terlalu banyak lagi sifat-sifat yang membawa kepada kejayaan.
    • Barulah saya faham bahawa Takwa itu terlalu luas maknanya. Ia membawa maksud melengkapi diri kita kepada segala sifat mulia yang dianjurkan oleh agama. Semakin banyak kita sebatikan diri kita dengan semua keperibadian mulia, maka semakin banyaklah kejayaan yang akan mendampingi kita.
    • Ringkasnya, tak ada jalan keluar buat mereka yang pemalas, mudah berputus asa, hentam kromo tanpa perancangan terperinci, tidak menggunakan akal memahami kejadian di sekeliling, bersangka jahat, penipu, buat kerja separuh hati, mengharap orang lain dan menyalahkan semua orang kecuali diri sendiri, meninggi diri dan berlagak, tamak haloba, kedekut pahit, malas belajar, malas mengajar, suka mencari alasan, berjiwa kecil, penakut, ……anda sendiri boleh senaraikan lagi dengan lebih panjang!
  • Barang siapa yang bertawakal pada Allah, nescaya Allah akan mencukup akannya
    • Setelah kita memenuhi diri dengen segala sifat terpuji seperti yang saya gariskan di atas untuk melengkapkan diri dengan sifat-sifat takwa, lalu dia berusaha dan kemudiannya menyerahkan keputusannyanya hanya pada Allah, sudah tentu dia akan bersyukur akan segala keputusan atau hasil.
    • Jika sedikit dia lapang, jika gagal dia belajar di mana salah, jika besar hasilnya dia akan tidak bongkak. Sudah tentu manusia sebegitu tidak akan menerima apapun selain daripada kejayaan demi kejayaan.
  • Sesungguhnya Allah melaksanakan segala urusanNya
    • Perlu diingat bahawa Allah yang melaksanakan segala hasil yang terjadi itu samada baik atau buruk sedikit atau banyak, kesemuanya Allah lah yang telah menjalankan segala urusan. Oleh itu sudah tentu kesemuanya baik belaka dan Maha Sempurna!!!.
  • Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu
    • Di sini saya memahami bahawa segala makhluk samada fizikal atau spiritual telah ditetapkan sifatnya. Batu sifatnya keras, air sifatnya lembut dan begitulah semua yang tercipta mempunyai sifat yang harus baginya.
    • Tidak ada satupun makluk ciptaan Allah yang tidak diberikan sifat tertentu baginya. Untuk kita menguasai kejayaan, maka perlulah mencari dan memahami sifat yang ada pada urusan yang hendak dicapai. Semakin banyak kita mengenali sifat makhluk, semakin banyaklah kejayaan yang kita tempa. Semakin banyak yang kita ketahui sifat pelanggan (manusia) semakin senang kita tawarkan apa yang dikehendaki oleh mereka.
    • Oleh itu, setiap kejayaan mesti diikuti salurannya, segala usaha mesti bersesuai dengan sifatnya. Kalau nak jadi cendikiawan ada kuncinya, kalau nak jadi usahawan ada kuncinya ,akalau nak jadi jutawan ada kuncinya, kalau nak jadi atlet ada kuncinya…semuanya mesti menuritu jalan yang telah disifatkan atau ditetapkan olehnya. Bila kena kuncinya barulah terbuka pintunya.

Begitulah lebih kurang pengamatan saya terhadap amalan ayat seribu dinar. Tidak hairanlah kata Imam bahawa ‘kalau nak kaya amalkanlah ayat seribu dinar….!”

Memang sahih, tidak akan berlaku pada orang yang faham amalan ayat seribu dinar, melainkan pasti menempa kejayaan demi kejayaan.

Itulah rupanya rahsia kenapa amalan ayat seribu dinar buat anda berjaya. Sekarang cuba lihat apakah amalan ayat seribu dinar yang ada pada diri anda? Wallahu’alam, dan semoga bermanfaat untuk semua!

Total
385
Shares

Subscribe

Subscribe now to our newsletter

28 comments

  1. Salam Tuan Subhi, pagi tadi saya baru selesai baca terjemahan surah At-Talaq yang menyentuh ayat Seribu Dinar. Saya baca berulang mengenai perkataan Taqwa.Maksud Taqwa itu amat menarik dan apa yang lebih menarik pada sebelah malam, saya saja-saja buka semula blog Hidup Ringkas. Macam satu keajaiban pula terbaca ulasan Tuan tentang maksud Taqwa merujuk kepada surah tersebut.Benar maksud Tuan bahawa kita sering disuruh membaca atau menggantung ayat tersebut tanpa mengetahui disebalik maksud ayat tersebut. Tahniah Tuan atas ulasan dan pandangan maksud Taqwa yang saya rasa amat relevan untuk para usahawan.Rasa tak sabar untuk terus ke Biz Coach buat kali yang ke2 dibawah bimbingan Tuan.

    Arshad Klang

  2. saya mohon utk paste di blog saya ye.. supaya ramai lg yg dpt ilmu ni… t.kasih atas penjelasan ayat ini..

  3. Amalan ayat 1000 Dinar ni bukan setakat baca je & tunggu habuan dari Allah.

    Kita mesti baca dengan bacaan yang betul, faham setiap ayat dan jadikan ia sebagai amalan harian dan setiap detik dimana saja kita berada.

    InsyaAllah, Allah akan tunjukkan rezeki kita.

    Ini 1 perkongsian Asyraf, amalan mengamalkan ayat 1000 Dinar ni, alhamdulillah rezeki tak putus. Sentiasa dan senang je hadapinya.
    Asyraf Asri recently posted…Saya Nak Pegang Anjing, Boleh?My Profile

  4. terima kasih. benar, ayat 1000 dinar menuntut kita mengutamakan taqwa. Apabila taqwa yang kita cari, segala yang lain akan datang kepada kita dari arah yang tidak kita sangka.

    Untuk mencapai taqwa, lakukan yang disuruh dan tinggalkan segala yang dilarang.
    Semoga kita semua dapat memilikinya. Amin. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*

CommentLuv badge