Adakah konsep pejabat terbuka bagus untuk pekerja?

By | 02/08/2012

Mana satu pilihan anda antara konsep pejabat terbuka yang masing-masing tidak ada ruang peribadi tersendiri atau konsep pejabat yang tertutup di mana ada ‘privacy’ sekurang-kurangnya untuk kita berfikir dan mengelamun.

Bagai mana dengan keadaan pejabat anda sekarang. Berkonsepkan terbuka atau tertutup. Adakah anda bahagia dengan keadaan pejabat anda sekarang?. Biasanya mereka yang terikut-ikut dengan budaya kerja Jepun akan cenderung untuk mengikuti konsep pejabat terbuka manakala yang berpengalaman bekerja dengan syarikat dari Barat pula lebih cenderung dengan konsep tertutup.

Persoalannya apakah konsep pejabat terbuka bagus untuk sesebuah syarikat dan para pekerjanya?. Kajian mendapati bahawa konsep pejabat terbuka mendedahkan kita pada:

  1. Berkurangnya produktiviti
  2. Menjejaskan ingatan para pekerja
  3. Syarikat biasanya menghadapi pusingan keluar masuk pekerja yang tinggi
  4. Konsep pejebat terbuka juga dikaitkan dengan pekerja yang kerap sakit
  5. Pekerja akan kerap bermusuhan
  6. Pekerja menjadi malas
  7. Pekerja menjadi lebih tidak berkeyakinan
  8. Pekerja juga lebih terdedah pada tekanan darah tinggi
  9. Pekerja juga terdedah pada stress
  10. Pekerja juga lebih kerap mendapat selsema
  11. Pekerja sentiasa curiga pada rakannya yang akan mencuri lihat apa ada paka skrin komputernya
  12. Pekerja juga sentiasa risau rakannya mencuri dengar perbualan telefonnya.
  13. Pekerja juga di dapati lebih kerap bertekak
  14. Pekerja juga lebih atau amat jarang membincangkan hal-hal peribadi dengan rakan sekerja
  15. Pekerja juga terdedah pada suasana bising tidak terkawal dan meningkatkan kadar degupan jantung.
  16. Pekerja biasanya lebih mudah marah, tidak suka bersosial dan lembab membantu orang lain.
Saya memang lansung tak suka dengan konsep pejabat terbuka. Ia cuma sesuai dengan kerja pembuatan di kilang di mana konsep terbuka memudahkan para pekerja berinteraksi dan tidak menjadi bosan.
Sebaliknya jika di kawasan pejabat di mana masing-masing mempunyai tugasan tersendiri, mereka perlu disediakan satu ruang persendirian yang terpisah agar ada ruang peribadi bagi setiap pekerja melaksanakan tugasannya dengan lebih baik dan aman.
Maklumat boleh didapati di buku bertajuk¬†Quiet: The Power of Introverts in a World That Can’t Stop Talking.
Maklumat asal di sini
Author: Shubhi

Penulis merupakan seorang usahawan. Memiliki beberapa syarikat sendiri dan perkongsian dan diuruskan oleh kumpulan pengurusan yang hebat. Selesa dengan gaya hidup yang sederhana dan ringkas. Selain menulis dan membaca penulis juga aktif membimbing usahawan lain melalui program HR Biz Coaching. Jika anda ingin berbual dan ajak penulis minum kopi O, sila whatassp ke 013-3360807

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge