Saya kongsikan sedikit pandangan dalam urusan khidmat pelanggan.

Perlu perhatikan perkara penting ini jika anda seorang peniaga yang sering berurusan dengan pelanggan. Tak kisah, samada dah jadi pelanggan atau belum, anda wajib jaga pantang larang ini.

Kalau tak ambil perhatian, anda akan rosakkan perhubungan dengan pelanggan atau bakal pelanggan anda.

Kalau anda tak berniagapun, anda sudah tentu perlu buat kerja macam seorang peniaga juga.

Dalam kehidupan, anda tak boleh elak untuk pujuk atau yakinkan orang lain. Ada banyak benda atau perkara yang anda perlu, ada pada orang lain.

Jadi perlu pandai ambil hati supaya anda boleh dapat benda atau perkara tersebut dari orang yang memilikinya.

Nak minta cuti dari Boss, kena pandai ambil hati supaya dia luluskan. Nak suruh anak belajar, kena pandai pujuk supaya dia ikut. Nak ambil duit suami, kena pandai yakinkan dan lembutkan hatinya. Dan begitulah seterusnya dalam semua urusan kehidupan.

Asas dalam pantang larang khidmat pelanggan

Perkara yang paling leceh yang boleh berlaku dalam urusan khidmat pelanggan adalah jika pelanggan naikkan tebing tebal, besar dan tinggi sekeliling dirinya untuk menghalang anda dari masuk ke dalam zon selamat dan selesa dalam dirinya.

Ertinya dia dah pangkah anda awal-awal tak mahu berbaik dan terima anda sebagai kawan. Malah dia anggap anda sebagai musuh yang perlu ditentang dan kalau boleh perlu dihapuskan.

Kalau jadi macam itu, memang kes berat.

Apatah lagi jika anda seorang peniaga yang banyak bergantung kepada kepercayaan pelanggan untuk meneruskan perniagaan yang anda jalankan.

Jadi asas dalam khidmat pelanggan adalah untuk pastikan pelanggan tak naikkan dinding tebal dan tinggi itu memagar sekeliling dirinya dari anda. Itu asas utama supaya anda mudah berurusan dengan lancar dan aman.

3 perkara penting jangan langgar

Dalam banyak-banyak perkara penting, ada 3 perkara yang paling penting yang wajib anda jaga dan ambil perhatian jangan sampai terlanggar.

3 perkara yang pelanggan amat pantang jika anda langgar ini sebenarnya datang dari hanya satu perkara sahaja.

Perkara itu ialah ‘apa yang pelanggan pegang atau percaya terhadap dirinya’.

Semua orang samada sedar atau tidak, punya satu kepercayaan yang teguh terhadap dirinya sendiri.

Memang setiap orang ada macam-macam perkara yang dia percaya, masing-masing dengan versi mereka yang tersendiri.

Samada apa yang mereka percaya itu, hakikatnya, betul atau tidak, itu lansung tak penting.

Jika itu yang dia percaya dan pegang, maka bagi dirinya, itu adalah betul. Tak payah nak buang masa untuk pertikaikan dan cuba buktikan kepercayaannya itu salah, terlalu sukar untuk ubah apa yang orang dah pegang dan percaya dengan kemas di dalam dirinya.

Dalam banyak-banyak perkara yang setiap orang pegang, ada 3 pegangan yang secara umumnya di pegang oleh semua orang yang anda jumpa.

Malah anda sendiri pegang teguh dengan kepercayaan terhadap 3 perkara penting ini.

  1. Aku buat keputusan aku sendiri – Anda percaya segala keputusan adalah hak anda. Tak ada sesiapa yang sepatutnya nak arah anda buat itu dan ini. Jangan memandai nak paksa-paksa.
  2. Aku bijak dengan cara aku yang tersendiri – Anda yakin dengan keupayaan dan kebijaksanaan anda sendiri. Dengan cara anda yang tersendiri. Apa saja yang anda buat adalah berdasarkan kebijaksanaan anda yang orang lain tak akan faham. Bialah apa orang nak kata, “aku tahulah apa yang aku buat!”.
  3. Aku sebenarnya baik dan berpatutan – Samada anda buat perkara yang betul atau salah, pada hakikatnya hanya anda sendiri yang tahu bahawa anda bertujuan baik. Apa yang anda buat adalah patut dalam definisi anda yang tersendiri.

Semua orang, saya dan termasuklah dri anda sendiri punya pegangan terhadap 3 perkara universal di atas tu.

Kalau orang lain kritik atau hukum apa yang anda buat salah, anda tak akan mudah untuk terima mentah-mentah disebabkan 3 pegangan kat atas tu. Ada saja alasan yang anda akan mampu keluarkan.

Yang berbeza antara semua orang adalah samada nak luahkan (serang balik) secara berterus terang atau sekadar pendamkan saja dan abaikan tuduhan orang lain itu.

Yang pastinya, siapa saja yang cuba serang salah satu dari 3 kepercayaan kat atas tu, anda akan naikkan dinding pemisah untuk jarakkan diri anda dari orang tersebut.

Susah nak pecahkan dinding bila dah naik

Bila anda berurusan dengan pelanggan, atau sesiapa saja yang anda perlukan bantuan atau ada kepentingan, pastikan jangan serang 3 benda tu.

Bila dinding dah naik, memang susah nak pecahkan atau nak turunkan semula.

Kalau orang itu kuat, dia akan ubah kepada mode menyerang pulak. Suasana akan jadi lebih keruh dan tidak ada jalan penyelesaian.

Pernah saya lihat seorang pekerja Bangladesh di sebuah stesen minyak menegur seorang dispatch yang asyik main telefon pintarnya ketika sedang isikan minyak dalam motosikal.

Bila tegur elok-elok Mat tu tak hiraukan, maka atas dasar penting bahaya yang bakal terjadi jika dibiarkan, pekerja Bangladesh itu tegur dengan agak keras.

Apa yang berlaku adalah Mat Dispatch itu terus menyerang dan genggam baju pekerja Bangladesh tersebut. Saya kebetulan anda kat situ cuba leraikan dan tenangkan keadaan.

Alasan yang Mat Dispatch itu marah adalah cara Bangladesh itu tegur.

“Saya bukannya bodoh!!” katanya cuba pertahankan diri.

“Tak boleh cakap elok-elok ke?”, sambungnya lagi.

Rumusannya

Walaupun anda mungkin ada ego anda sendiri, fokuskan hanya pada objektif yang nak dicapai.

Jangan serang 3 perkara di atas walaupun anda tahu semua yang individu tersebut pegang adalah salah terang-terang. Akui secara halus benarkan secara berhemah dan masuk sedikit demi sedikit bila dia dah lentur selesa dengan anda.

Dalam masa yang sama, perhatikan diri anda sendiri.

Jangan terperangkap dengan pegangan yang barangkali salah. Tahan diri sebelum nak naikkan dinding pemisah dengan orang yang kritik anda.

Subscribe

Subscribe now to our newsletter

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*
*

CommentLuv badge